KH Zainuddin Musaddad Ajak Para Suami Teguhkan Peran Istri, Hindari Mau Menang Sendiri

 0
KH Zainuddin Musaddad Ajak Para Suami Teguhkan Peran Istri, Hindari Mau Menang Sendiriby Yacong B Halikeon.KH Zainuddin Musaddad Ajak Para Suami Teguhkan Peran Istri, Hindari Mau Menang SendiriIDEALNYA, pasangan suami istri saling terbuka apalagi dikala menghadapi masalah rumah tangga yang datang silih berganti. Dengan saling keterbukaan dan penerimaan, akan meneguhkan peran keduanya. Demikian disampaikan konselor keluarga dan kepengasuhan anak, KH Drs Zainuddin Musaddad, dalam acara seminar parenting mengangkat tema “Sukses Dunia Akhirat dengan Al Quran” yang digelar PAUD-KB-TKA Yaa Bunayya Depok, Ahad […]

IDEALNYA, pasangan suami istri saling terbuka apalagi dikala menghadapi masalah rumah tangga yang datang silih berganti. Dengan saling keterbukaan dan penerimaan, akan meneguhkan peran keduanya.

Demikian disampaikan konselor keluarga dan kepengasuhan anak, KH Drs Zainuddin Musaddad, dalam acara seminar parenting mengangkat tema “Sukses Dunia Akhirat dengan Al Quran” yang digelar PAUD-KB-TKA Yaa Bunayya Depok, Ahad (25/03/2018).

“Ayah boleh saja egois karena watak bawaan lelaki memang seperti itu. Tetapi ayah harus pintar mengakui beratnya tugas istri,” kata Abah Zain, demikian ia karib disapa oleh santrinya.

Abah Zain mengatakan, istri atau umumnya wanita kerap mengdepankan perasaan ketimbang rasio. Para ayah harus memahami ini agar setiap masalah yang datang tak memantik “pertengkaran” yang berlebihan.

“Kalau dia (istri) yang salah, kita (suami) memaafkan. Kalau kita (suami) yang salah kita yang minta maaf,” imbuhnya, seraya menekankan pentingnya peran suami meneguhkan peran istri dalam menjalankan rutinitasnya sebagai seorang ibu.

Kalau seorang suami ternyata tidak mau mengerjakan semua pekerjaan yang ada di rumah. Maka setidaknya dia harus menguatkan pekerjaan pekerjaan istri yang sesungguhnya amat berat itu.

Namun, egoisme suami kadang-kadang amat dominan. Hal ini, menurut Abah Zain, ditunjukkan oleh sikap suami yang selalu harus menang walaupun sebenarnya salah. Seorang lelaki tak mau terlihat lemah dan kalah oleh wanita.

“Suami itu walaupun sebenarnya salah tapi tetaap saja bertahan dengan segala argumennya. Karena itu, biasanya suami itu segan meminta maaf kepada istri,” katanya.

Di balik egoisme itu, sebenarnya suami memiliki cara sendiri untuk meminta maaf kepada istri tanpa mengutarakannya secara langsung dengan kata-kata. Gelagat ini, kata Abah Zain, harus pintar-pintar dipahami oleh sang istri.

“Karena egois, lelaki itu minta maaf dengan caranya sendiri seperti memuji masakan istri atau memberikan sentuhan. Begini cara suami menyembunyikan keegoisannya,” katanya.

Abah Zain menekankan, hubungan yang baik antar pasangan suami istri akan melahirkan energi luar biasa. Kelembutan kata dari seorang ibu kepada anak-anaknya mengalirkan tenaga positif ke alam tubuh si anak.

Jalinan positif tersebut akan menumbuhkan cinta dan ketentraman di dalam kehidupan yang disebut Abah Zain sebagai “Rumah Cahaya” yang di dalamnya bertumbuh kearifan dan keteguhan untuk menghidupkan Al Qur’an sebagai sumber cahaya Ilahi yang hakiki.

Sumber: Parentnial.com

Related search

    No internet connection No internet connection

Related Posts

Leave a Reply